Kebiasaan suamiku membuka situs porno dan membaca cerita-cerita seks di internet adalah bencana bagiku. Aku tidak tahu bagaimana menghentikan kebiasaan buruk itu. Aku hanya takut kalau rumah tangga kami terganggu dan akhirnya bubar.

Cerita seks di situs porno

Namaku sebut saja Putri, aku seorang wanita berusia 36 tahun. Suamiku Joko (sebut saja begitu), lima tahun lebih muda dariku. Cerita ini bukan bermaksud menjelek-jelekkan suamiku di depan umum tapi karena marah dan jengah dengan kebiasaan baru suamiku yang kupandang aneh.

Entah bagaimana awalnya tapi sejak kami memasang internet di rumah, suamiku keranjingan membaca cerita-cerita seks setiap malam.

Kami menikah 10 tahun yang lalu dan sampai sekarang kami belum dikarunia anak. Hubunganku dengan suami diranjang mungkin termasuk hambar. Kami berhubungan seks satu kali sebulan dan kadang dua bulan.

Aku tidak pernah menuntut dan suamiku sepertinya biasa saja jadi akupun tidak menganggapnya masalah. Kebiasaan suamiku yang sering membuka situs cerita seks tersebut awalnya tidak kuanggap masalah, aku pikir suamiku sedang mencari sensasi baru.

Tapi akhir-akhir ini aku jadi takut karena fantasi suamiku semakin liar karena bacaan-bacaan tersebut. Suamiku yang dulu hambar di ranjang kini jadi agresif dan selalu mengajakku berbuat hal yang aneh-aneh, sepertinya dia ingin mempraktekkan semua cerita-cerita seks yang sudah dibacanya.

Sebenarnya suamiku adalah pria yang baik dan taat agama. Dia bekerja sebagai pegawai negeri sipil di sebuah desa di salah satu kepulauan di Sulawesi. Sejak internet masuk ke desa kami, suamiku terlihat senang, banyak yang dia lakukan di internet mulai dari membaca berita atau membuka-buka web untuk mencari peluang usaha.

Pendek kata internet sudah membuka mata suamiku dan dia jadi lebih banyak tahu sekarang. Keranjingannya bermain internet mungkin juga karena waktu luangnya yang terbilang banyak dan apalagi di rumah cuma ada kami berdua, kadang sih orang tua atau saudara datang membesuk tapi selebihnya rumah kami sepi. Inilah yang menurutku membuatnya kecanduan membaca cerita seks.

Suamiku memang tergolong orang yang memiliki fantasi dan daya khayal yang tinggi. Dia pernah bercerita kalau dia ingin pindah ke kota dan menjadi pengusaha sukses tapi urung dia lakukan. Banyaknya waktu luang membuatnya menghabiskan waktu di internet. Pernah kudapati dia duduk sampai lima jam membaca situs cerita seksual sambil maaf melakukan onani.

Beberapa kali kuingatkan tapi dia sepertinya sudah bosan dan kadang malah dia mengajakku membaca cerita-cerita itu bersama-sama. Aku sendiri tidak begitu tertarik dan tidak bisa terangsang membaca cerita seks, jangankan terangsang malah mataku yang jadi perih kecapean.

Pernah kala sendiri aku mencoba membuka-buka internet dan mencoba membaca cerita yang sudah dibaca suamiku, kuakui cerita tersebut memang hot dan mengundang fantasi tapi tidak cukup untuk membuatku kecanduan.

Awalnya aku pikir tidak ada masalah dengan suamiku bahkan aktifitas seks kami menjadi semakin hot berkat suamiku yang semakin pintar setelah banyak membaca cerita bertema seks di internet. Mungkin suamiku ingin memiliki anak, demikian pikirku.

Tapi aneh, kebiasaan tersebut tidak pernah surut, bahkan kalau bisa dikatakan semakin menjadi-jadi. Dulu suamiku hanya membuka internet di sore hari sekarang dia bisa duduk di depan komputer semalamam sambil membuka situs porno dan membaca banyak judul cerita seks. Ahh aku jadi gelisah.

Satu waktu suamiku mengajakku berhubungan seks di sawah. Hahh.. Tentu aku kaget dan menolaknya, aku yakin fantasinya itu karena cerita seks yang dibacanya. Tentu saja aku menolak, aku takut nanti kepergok orang lain, bisa dibayangkan betapa malunya kami.

Di waktu lain dia pernah membelikanku baju anak sekolahan, dan setelah kupakai suamiku jadi sangat bergairah dan mulai menyetubuhiku dengan agresifnya. Terus terang aku takut dengan fantasinya. Situs cerita-cerita seks langganannya itu adalah neraka bagiku.

Aku tidak tahu harus bicara dengan siapa. Aku juga menjaga wibawa suamiku jangan sampai kebiasaan buruknya itu ketahuan orang lain, apalagi kami tinggal di kampung, penduduknya sedikit, aku takut jadi bahan obrolan mereka. Cukuplah selama ini aku digosipi sebagai wanita mandul karena tidak bisa memberi suamiku anak, aku tidak ingin ada gosip yang mengatakan kalau suamiku seorang pecandu seks di dunia maya.

Aku senang menemukan website ceritacurhat.com ini, ternyata banyak orang terutama wanita yang senasib denganku dan enggan bercerita ke orang lain dan memilih curhat di sini. Aku berdoa kepada Tuhan semoga suamiku sadar dan semoga internet di desa kami dihilangkan saja atau kalau memungkinkan situs cerita-cerita seks itu yang ditutup. Suamiku jadi begini karena kecanduan situs-situs tersebut.

Sekarang apa yang harus aku lakukan? Terus terang aku bingung. Aku berharap diantara pembaca yang sedang membaca ceritaku ini ada yang bisa membantu dan memberiku solusi. Kadang aku berpikir nekat merusak komputer ini supaya semua cerita seks yang di simpan suamiku hilang juga. Semoga Tuhan memberiku jalan keluar,, amiiin.
***

Seperti yang diceritakan oleh kawan kita Putri melalui email kepada redaksi ceritacurhat.com. Silahkan isi komentar di bawah ini untuk beri tanggapan, atau klik disini jika anda ingin mengirim cerita ke redaksi.