Menu

Aku Merasa Hidup Ini Tidak Adil

Aku merasa hidup ini tidak adil, di hati kecil aku selalu menyalahkan yang Diatas. Kalau sudah begini pasti kalian akan bilang makanya sholat, tidak bersyukur lo. Asal kalian tahu, saya juga sholat, selalu berdoa dan bersyukur atas nikmat yang diberikan kepada saya.

Cerita hidup tidak adilTapi lama-kelamaan saya merasa Allah tidak pernah mengabulkan doa saya. Saya selalu merasa sial dalam hal apapun yang saya kerjakan. Contohnya, saya selalu gagal masuk sekolah negeri, dari SMP, SMA sampai perguruan tinggi saya selalu gagal, dan masih banyak gagal-gagal yang lainnya. Padahal orang tua saya ingin sekali saya masuk ke sekolah negeri tapi apa boleh buat emang sudah nasib saya seperti ini.

Ibuku juga pernah bilang kalau nasibku kenapa sial melulu. Tapi saya yakin di dunia ini bukan hanya saya yang merasa hidup ini tidak adil, pasti setiap orang pernah merasakan hal yang sama seperti saya (jangan munafik). Bahkan di luar sana mungkin saja ada yang lebih parah dari saya.

Masalah yang saya rasa menjadi beban hidup saya selama ini, saya merasa seperti sampah, tidak berguna dan merasa Allah sudah tidak sayang pada saya. Saya pernah mencoba menceritakan masalah saya kepada sahabat-sahabat saya agar bisa memberikan solusi kepada saya, tapi mereka cuma menyuruh saya sabar, kata yang sudah tak asing lagi bagi saya.

Percuma curhat ke sahabat kalau solusinya cuma nyuruh sabar. Bodohnya kenapa saya harus cerita kepada orang lain, padahal hanya diri sendirilah yang akan mengerti, orang lain tidak akan mengerti. Dalam hati kecil ini tak hentinya bertanya? siapa yang bisa menjawab masalah saya, tapi saya juga tak tinggal diam untuk mencari jawaban.

Artikel menarik:

Saya sering buka-buka internet dan membaca tulisan dan renungan Islam, saya juga mendengarkan ceramah pencerahan, tapi tetap saja saya merasa cobaan itu terlalu berat buat saya. Apakah karna setan telah menguasai pikiran dan tubuh saya, entahlah.

Suatu malam, saya merasa sangat lelah sekaligus bingung karena tidak menemukan apa yang saya cari, tidak ada jawaban yang memuaskan, akhirnya saya tertidur dan bermimpi “dunia kiamat”, semua orang berlari menyelamatkan diri sendiri, yang mengherankan saya dalam mimpi itu adalah seorang ibu yang lari menyelamatkan diri dan tidak memperdulikan anaknya yang masih bayi.

Advertisement


Terbangun dari mimpi buruk itu, saya banyak merenung, mungkin yang bisa menolong kita adalah diri kita sendiri, bukan orang lain. Saya pun mulai paham dengan hidup yang saya jalani, terima kasih ya ALLAH atas hidayah yang engkau berikan. Sungguh ini adalah kebesaran-Mu Ya Allah, saya pun mulai belajar ikhlas dengan apa yang saya lakukan dan ternyata hasilnya pun sangat indah.

Kesimpulannya  adalah, kenapa Allah memberikan cobaan kepada setiap manusia jawabannya adalah karena Allah sayang sama kita dan jika kita ikhlas dan tabah untuk menjani cobaan itu maka Allah juga akan memberikan nikmat yang begitu indah untuk kita rasakan. Jangan juga kita terlalu sering megneluh dan menceritakan masalah kepada orang lain karena orang lain tidak akan mengerti dengan masalah kita, hanya diri sendirilah yang dapat mengerti.

Dan kita harus percaya bahwa Allah Maha Pengasih dan Penyayang. Demikian kisah saya, jika ada kata-kata yang salah mohon dimaafkan. Semoga bermanfaat.
***

Punya cerita curhat untuk dibagi kepembaca ceritacurhat.com? Kirim tulisan anda disini

11 Comments
  1. widerin
  2. Kancoi!
  3. Kancoi!
  4. Jameson
  5. bule
  6. Ivon
  7. Rud'
  8. ALDI
  9. Dwi.Arifianto
  10. life complex
  11. Lost Soul

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *